Gunung Gede

Buon Natale e anno nuovo 2013

Vrolijke Kerstmis en nieuwe jaar 2013

Judul Slide

Frohe Weihnachten und neues Jahr 2013

Memuat...

Minggu, 12 Februari 2012

Home » , » Dunia Politik - Segala Cara untuk Mencapai Sesuatu

Dunia Politik - Segala Cara untuk Mencapai Sesuatu

Mendengar kata politik kita seringkali merasa sangat muak, terlebih dengan kondisi dunia politik yang ada di Indonesia. Seperti kata Soe Hok Gie dalam film yang dirilis Miles Production; politik adalah barang kotor, lumpur yang paling menjijikan. Tetapi, ketika kondisi memaksa, mau tidak mau kita harus menceburkan diri di sana. Itulah dunia politik.


Atau mungkin Anda ingat lagu Iwan Fals yang bertema politik; dunia politik penuh dengan intrik, kadang asik kadang enggak, itu sudah lumrah... seperti orang pacaran, kalau gak nyubit ga asik”. Kenapa kita selalu mendapat makna negatif ketika mendengar kata politik. Apakah memang secara eksistensi politik itu kotor, atau membuat orang menjadi lebih kotor.

“Tidak ada teman sejati, yang ada hanya kepentingan sejati”, itu  juga sering kita dengar, atau power tend to corrupt, istilah itu juga hanya ada dalam dunia politik. Kekuasaan akan selalu disalahgunakan, begitu kita-kira maknanya. Lalu apa sebenarnya politik itu?.

Dunia Politik - Apa Sih Politik?

Dalam terminologi bahasa Arab untuk menyebutkan politik bisanya menggunakan kata syiasah. Kata ini kemudian diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi siasat, artinya cara, strategi, atau biasa juga orang memplesetkannya menjadi akal bulus.

Nah, dari kata tersebut, politik pada dasarnya tidak hanya berkaitan dengan dunia kekuasaan, partai, pemilu, atau pilkada. Segala macam cara yang dilakukan seseorang untuk mendapatkan sesuatu, menguasai sesuatu, mencapai tujuan tertentu bisa kita sebut politik.

Kita punya strategi dagang agar barang yang kita jual laku disebut politik. Bahkan, kita melakukan sesuatu agar pasangan kita tunduk pada kita itu juga disebut politik. Biasanya politik mengarah pada tujuan dominasi. Tapi, mari kita tinggalkan pengertian politik yang umum itu dan kembali pada makna khusus politik yang berkaitan dengan kekuasaan.

Ada semacam tujuan yang akan menjadi titik akhir dari sebuah politik. Kita semua pasti tahu tujuan itu tidak lain dari kemenangan dominasi, kekuasaan, merebut serta mempertahankan jabatan.

Dunia politik menjadi begitu kotor ketika dihadapkan pada cara-cara yang kotor pula. Namun, coba kita kembali pada pengertian awal, apalagi kalau kita mau berpegang pada definisi “segala cara untuk mencapai sesuatu”. Dari makna itu saja definisi politik sudah begitu kotor.

Tetapi, tentu ada sebagian kelompok atau individu yang masih berpegang teguh pada nilai-nilai suci dalam dunia politik. Itulah sebabnya dalam dunia politik juga muncul ‘etika’ atau bisa kita sebut ‘etika politik’.

Semua produk politik termasuk di dalamnya etika politik tentu merupakan hasil dari sebuah sistem politik. Terkadang kita menemukan sebuah gagasan yang bagus, namun dalam pelaksanaannya tidak sesuai dengan yang digariskan. Maka dalam hal ini, politik tidak dapat berdiri sendiri dan harus selalu didampingi oleh hukum, bentuk politik, serta aparatur yang baik.

Siapa yang Bermain dalam Dunia Politik?

Istilah ‘bermain’ dalam politik pun sudah lazim digunakan. Mungkin politik itu tidak lain dari sebuah permainan, atau mungkin juga politik perlu suatu permainan agar terlihat menarik.
Piere Bordieu seorang pemikir Prancis menyebut field (arena) sebagai tempat ‘permainan politik’. Menurut dia, tidak semua orang dapat masuk dalam arena perminan itu. Hanya orang-orang tertentu saja yang memiliki modal yang dapat menjangkau arena politik tersebut.
Bordieu menyebutkan empat modal yang haru Anda miliki jika Anda ingin masuk ke arena politik, antara lain modal ekonomi, modal sosial (relasi), modal simbolik, dan modal budaya. Minimal ketika Anda memiliki modal tersebut peluang Anda untuk dapat mengakses arena politik menjadi terbuka.
Lalu dimanakah arena politik itu berlangsung? Bisanya yang termasuk dalam arena politik adalah tempat-tempat yang berdekatan dengan pusat kekuasaan. Entah itu pasar (wilayah ekonomi), maupun kampus (universitas).
Maka jangan heran banyak dosen-dosen dari universtas negeri ternama di Indonesia yang sering muncul di televisi ketika berbicara soal politik. Entah mereka menjadi pengamat, kritikus, atau pun di kemudian hari menjadi individu yang masuk dalam lingkaran politik praktis.    

Dunia Politik Semakin Bergelora

Pada 2012, dalam kalender dunia politik di Indonesia, merupakan tahun yang ketiga Susilo Bambang Yudhoyono memimpin negeri ini. Nah, ini artinya semakin dekat menuju ke pemilihan presiden baru, yaitu pada 2014. Dipastikan juga dunia politik akan semakin bergolak.
Tahun 2012 dikatakan sebagai tahun “character assassination” dan orang-orang yang terjun dalam dunia politik akan semakin gencar memebentuk citra agar dapat merebut kekuasaan pada  2014 nanti. Pergolakan dalam dunia politik ini akan terus berlangsung sampai 2014 karena setiap politikus yang bergelut dalam dunia politik berusaha sekuat tenaga untuk mempertahankan suara mereka.

Kesalahan Berpikir dalam Dunia Politik Praktis

Di zaman seperti ini, tak jarang muncul sebuah realitas yang terjadi dalam dunia politik dan berkembang di Indonesia, baik dalam pelaksanaan dan penyelanggaraan pmerintahan maupun dalam partai politik. Realitas berupa konflik dalam dunia politik tersebut sering terjadi. Jika berpatokan pada teori yang ada, memang konflik dalam dunia politik tidak dapat dihindari. Namun, dalam hal ini, konflik dunia politik yang bersifat intern, misalnya dalam sebuah partai, semestinya bisa diatur sebaik mungkin sehingga tidak timbul disintegrasi partai.

Saat melihat realitas yang terjadi dalam dunia politik, terdapat faktor-faktor penyebab terjadinya konflik di dalam tubuh partai khususnya dan dalam dunia politik pada umumnya. Faktor yang paling berpengaruh dalam konflik di dunia politik adalah adanya perbedaan kepentingan. Oleh karena itulah, dalam dunia politik sering tarjadi konflik karena kepentingan yang berbeda-beda dari setiap individu atau kelompok tersebut.

Faktor terjadinya konflik yang lain dalam dunia politik adalah kesalahan dalam dialektika. Maksudnya, orang-orang yang bergelut dalam dunia politik ini sering menyampaikan atau mengeluarkan pemikiran yang kurang pas dengan alur pemikiran yang benar. Itu artinya, orang-orang yang bergelut dalam dunia politik ini sering berbuat kesalahan dalam penalaran (fallacy logical atau sesat pikir) saat mengeluarkan pendapat sehingga berakibat kesalahan dalam memaknainya. Setelah muncul kesalahan pemaknaan, maka akan muncul kesalahpahaman yang akhirnya akan menyebabkan konflik bersifat disintegratif dalam dunia politik.

Salah perpikir atau sesat pikir dalam dunia politik akan begitu efektif dimanfaatkan dalam provokasi, membentuk opini publik, debat perencanaan sebuah undang-undang, pembunuhan karakter, bahkan menghindar dari hukuman. Pada dasarnya, memanfaatkan kesalahan berpikir logis sebagai "silat lidah" dalam dunia politik memang mampu memenangkan sebuah diskusi, tetapi hal ini menjauhkan seseorang dari substansi permasalahan.

Pengetahuan seseorang mengenai prinsip-prinsip logis terkadang tidak memadai, termasuk orang-orang yang bergelut dalam dunia politik sering melakukan kesalahan penalaran. Lebih dari itu, kita pun sering menyaksikan orang lain memaksakan prinsip-prinsip penalarannya untuk menarik sebuah kesimpulan yang tidak relevan. Inilah penyebab banyaknya muncul kesalahpahaman yang memicu terjadinya konflik dalam dunia politik.
Ada beberapa sesat pikir logika (logical fallacy) yang sering terjadi dalam dunia politik, baik dalam kampanye, debat, atau diskusi politik. Berikut beberapa logical fallacy dalam dunia politik.
  • Argumentum ad Hominem, yaitu bentuk argumen yang tidak bertujuan menangkal argumen orang lain, tetapi justru ditujukan kepada individu yang memberi argumen tersebut. 
  • Red Herring, yaitu argumen yang tidak ada kaitannya dengan argument lawan. Sesat pikir seperti ini muncul biasanya ketika seseorang terdesak, termasuk dalam dunia politik. 
  • Straw Man, yaitu argumen yang membentuk sebuah skenario dengan suatu kesan menyesatkan dan kemudian menyerangnya. 
  • Guilt by Association. Sesat pikir ini cirinya bertipe generalisasi umum, yaitu terlalu cepat membuat kesimpulan dan yakin bahwa sifat-sifat sesuatu hal tertentu beasal dari sifat-sifat lainnya.
Itulah beberapa logical fallacy dalam dunia politik. Semoga bermanfaat!




Sumber:
http://www.anneahira.com/dunia-politik.htm

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar dengan menggunakan bahasa yang sopan dan tidak mengandung pornografi.
Anda bisa berkomentar dengan menggunakan pilihan: Nama/URL. Kolom URL bisa dikosongkan.